Hakikat Dakwah yang Sering dilupakan Oleh Umat Muslim

 
 

Hakikat Dakwah yang Sering dilupakan Oleh Umat Muslim

Dakwah itu bukan Pengadilan. Karenanya tidak layak diisi dengan penghakiman, apalagi cacian dan penghinaan. 

Dakwah itu sekedar mengajak dan memberi penjelasan, sebagaimana difirmankan oleh-Nya: 

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِين
"Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk." (QS. An-Nahl: 125).

Tapi, dakwah juga bukan entertainment. Karenanya tidak layak diisi dengan hiburan yg sekedar membuat semua orang senang. Karena dakwah adalah mengajak kepada kebenaran dan mencegah orang lain berbuat kemungkaran.  Mereka suka atau tidak.

Abu Dzaar, ia berkata bahwa Rasulullah memerintahkan 7 hal kepadanya, diantaranya adalah:

وَأَمَرَنِى أَنْ أَقُولَ بِالْحَقِّ وَإِنْ كَانَ مُرًّا وَأَمَرَنِى أَنْ لاَ أَخَافَ فِى اللَّهِ لَوْمَةَ لاَئِمٍ

beliau memerintahkan untuk mengatakan yang benar walau itu pahit, beliau juga memerintahkan padaku agar tidak takut terhadap celaan saat berdakwah di jalan Allah..." (HR. Ahmad 5: 159)

Dakwah adalah risalah kebenaran yang harus ditunaikan. Allah SWT berfirman, 

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ بَلِّغْ مَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ ۖ وَإِنْ لَمْ تَفْعَلْ فَمَا بَلَّغْتَ رِسَالَتَهُ ۚ
 َ "Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak menyampaikan amanat-Nya...." (Al-Maidah: 67).
Share on Google Plus

0 comments:

Posting Komentar